Wednesday, October 26, 2016

55. Takde siapa

Lesson learnt.

Tak de sapa yang ntah dari mana datangnya, secara tiba - tiba nak tolong kau. Tak, ketahui lah dia tak ikhlas. Ouh, malangnya masa tu kau naif. Dibiarkan judgement normal kau dimanipulasi akibat kelemahan kau disentuh. Tapi yang  sedih pedih bila yang datang tu pun naif. Setting kepala otak semua dah lari. Inilah barah. Jika ini bukan namanya fitnah di akhir zaman, gila babi nak pikir macam mana time dajjal muncul nanti.

Jangan buat gila.

Tuesday, October 18, 2016

53. Kita bukan penyampai

Pengajaran yang ultimate dalam mana mana pengajaran adalah apa apa benda yang datang dekat kau dan bila kau analisa benda tu, kau dapat belajar sesuatu, kau kena ingat pengajaran tu datang untuk kau.

Untuk kau sorang. tak wajib pun kau share kat orang. orang tak kan paham macam mana pahamnye kau. Dia tak sama macam belajar kat kuliah. Maybe ni lah orang kata pengajaran dari jalanan.

Jadi, apa yang kau hadap, kau hadam dan simpan. Cerita boleh, tapi kalau orang tak nak dengar, kita wat lek wat pis je.

Mungkin untuk dia dapat tangkap apa kau nak sampaikan, tuhan kasi dia can hadap apa yang kau hadap dulu.

Wednesday, May 13, 2015

52. maivi

Dulu masa mula-mula aku beli kereta myvi, wani tanya. Nape beli myvi, secara directnye aku jawab, sebab myvi ruangnye kecik, dan kita semakin rapat. Hahah. Jawapan  tu lagi sweet rasanya daripada aku jawab soal financial burden.

tapi jawapan tu tetap ada rasional.

masa trip nak g mencandat sotong kat kuala terengganu awal bulan 5 2015, mulanya ingat nak bawk mak abah. then, akir pun nak ikut jugak. Mak pulak kesiankan cucu sulong dia. So, sardinkan lah semua dalam myvi aku ni.

Abg long (cucu sulong) ni bukan kecik sangat orangnya. susuk dia da macam budak besar jugak. Maka, menyempitlah 6 orang dalam myvi. Dan perjalanan nak ke kuala terengganu daripada KL tu sangat lah jauh. bertolak pukul 11pg dan sampai dalam pukul 8.30 malam. kesian tengok abah terhimpit kat tepi sambil tangan bergayut kat holder atas cermin tingkap tu.

Tapi, alhamdulillah semuanya baik je. Memang betul lah, ruang antara kami sangat kecik dan kami jadi sangat rapat. Untuk perjalanan yang lama tu, 3 generasi keluarga bergurau senda. Kat situ, aku terperasan yang abg long bukan kecik lagi dah. Dah boleh bawak bergurau macam orang besar . Kami bergurau dan bergelak sampai meleleh air mata.

Bila teringat balik, datang satu perasaan lain pulak. sambil senyum senyum. mungkin lebih tepat, bahagia. heh.


51. Lesson

Pengajaran dan pelajaran itu memang berharga. Adakala, kita perlu bayar untk terima satu satu pelajaran atau pengajaran dengan harga yang sangat mahal. Malah tu, kadang-kadang hampir tidak mampu untuk kita bayar.

Tapi, bersyukur lah, kita masih diberi kesempatan untuk mempelajari sesuatu sebelum terlambat. Kehidupan ni memang satu kelas bagi kita. Gurunya? Entah lah, apa saja yang terjadi depan mata, mungkin guru nya. Dan terpulang pulak kat kita sedalam mana kita mampu absorb apa yang diajar.

Pada masa tu, baru kita perasan yang sebenarnya yuran puluhan ribu di universiti tak la terlalu mahal berbanding dengan sesetengah pelajaran yang kita kena belajar pada masa kita berada dalam kehidupan kita sendiri.

Bersangka baiklah dengan tuhan, sesungguhnya kepada Dia kita rebahkan kekuatan.